Tuesday, August 5, 2008

Once Upon A Time


Siang istirahat kerja hari ini, Maradonna, yang biasa saya panggil Donna, masuk ke ruangan, celingak-celinguk nyari komputer kosong, serasa di warnet aja! Dia mendapati kami bertiga: saya, Adi dan Isnaldi, asyik berkutat dan memandangi layar monitor komputer kami masing-masing dengan seriusnya tanpa ekspresi apapun! Donna kemudian mengitari kami bertiga tanpa kami menghiraukannya sama sekali. Kemudian dia kembali ke komputer kosong tadi yaitu komputernya Lesika (Lesika hari ini engga masuk kerja). Sambil menarik kursi dia ngedumel, “Gila, gue kirain elo pade lagi ngapain, gak tahunya semuanya lagi chatting, jangan-jangan elo bertiga lagi conference bareng ya! Chatting aja serius amat!” kemudian dia senyum-senyum sendiri. Saya langsung menyahuti dia, “Elo gak tahu kan Don, kalo yang lagi kita konferensiin itu elo… weee….” Sambil saya ngeledekin dia. “Ya dehh… Rin, gue tahu gue main kesini melulu, gue tahu diri!” “Nah… sadar loh, Don!”, sindir saya. “Iya… tapi gue bakalan balik kesini melulu kok…!”, kata Donna sambil memonyongkan bibirnya. Dasar manusia planet… he..he… Walah… Donna engga boleh main ke ruangan kami? Engga dengg… ! Sama sekali engga ada masalah itu! Itu mah cuma guyonan aja! Saya cuma pingin nulis kalau hari ini rasanya asyik banget karena sepertinya persaudaraan kami di Rowai sini erat sekali. Memang tidak ada yang istimewa, hanya peristiwa biasa dan sehari-hari, cuma saya merasa hari ini, di Rowai, indah banget.

Guyonan dengan Donna waktu istirahat itu hanya sebagian saja, ada guyonan lainnya yang mengakrabkan kami, terutama waktu sore hari, semuanya yang merasa anak muda di Rowai ini… ceilleee… yang NIP nya dimulai dari angka 96… he..he.. ngumpul bareng, walaupun engga kumplit banget sih karena Lesika tidak masuk kerja hari ini. Waktu sore hari santai lewat jam pulang kantor, Donna main lagi ke ruangan saya, nginet dan chatting di komputernya Lesika. Tapi yang menyebalkan dia merokok, padahal di sini adalah “no smoking area” versi cewek-cewek kalau ada.. he..he.. kalau cewek-cewek gak ada, boleh lah merokok… Nah, Donna dengan cueknya merokok, bluss…bluss… asap rokoknya beterbangan ke saya yang duduknya berhadapan dengan dia. Dengan sedikit ngomel saya berteriak ke Donna untuk matiin rokoknya dan terus saya ngomong gini ke Donna, “Don, lo tahu gak, yang ngerokok tuh jauh lebih sehat dari yang gak ngerokok tapi ngirup asap rokok!” Spontan Donna menjawab, “Nih Rin, rokok gue masih banyak, elo mau? Gue kasih deh semuanya ke elo!” Saya bingung, “Maksud loe apaan, Don?”. “Kan elo bilang kalo yang ngerokok tuh jauh lebih sehat, yaa… udah elo ngerokok aja biar sehat, gue kasih nih rokok gue”… *guabrak*…. Haaayyyyaaaa… saya salah ngomong ya? Jadi speechless ama si Donna… Saya cuma bisa senyum-senyum mesem… kalo si Donna mah ketawa menang… tapi dia terus matiin rokoknya kok… masih punya perasaan ..he..he… co cweett… gitu dong, Don!

Sore itu di ruangan saya selain ada saya, Adi, Isnaldi dan Maradonna, juga ada Dwi yang asyik nguprekin laptopnya Isnaldi dan Mamiek serta Adith yang duduk bareng di belakang Adi. Duhh… Adith dan Mamiek… udah serasa pasangan yang nunggu antrian berobat di dokter…he..he… Tumben-tumbenan tuh pasangan yang lagi dimabuk asmara berani ekspos dua-duaan dan bercanda bareng kami… ya… mungkin kini saatnya lah mereka go publick… ceillee… serasa artis masuk infotainment aja!

Candaan berikutnya adalah antara Adi dan Dwi. Sore itu Adi sedang nerima telfon, entah dari siapa, mungkin dari ceweknya. Topik bahasan percakapan Adi itu adalah soal Ijazah. Temen Adi yang ada di telfon itu curhat kalau ijazahnya salah tanggal lahir. Kita semua dengar pembicaraan Adi, apalagi Adi terbuka dan minta sumbangsih saran dari kami. Ya… kami semua pada nyaranin supaya mau gak mau itu ijazah mesti diganti, apalagi itu modal buat nikah nanti… he..he.. tapi jangan lupa lihat ijazah-ijazah sebelumnya apa tanggal lahirnya memang betul atau tidak karena biasanya sekolah/universitas refer data ke ijazah strata sekolah sebelumnya. Oke… perbincangan soal ijazah terus berlangsung, sampai kemudian bahasan menjurus ke arah laminating ijazah. Soal laminating kemudian ada perdebatan hebat antara Adi dan Dwi. Bagi Adi, ijazah dilaminating gak masalah, tapi bagi Dwi itu masalah, ijazah engga boleh dilaminating. Adi bersikeras kalau ijazah harus dilaminating untuk menjaga keamanan kertas, apalagi ijazah dia sejak TK sampai jadi sarjana dilaminating semua dan tidak ada masalah walau ada yang sudah bertahun-tahun dilaminating. Tapi menurut Dwi, laminating justru akan merusak kertas, karena kertas ijazah nanti menjadi gelap dan kuning serta rapuh karena tidak ada sirkulasi udara. Dwi mencontohkan bagaimana KTP yang dilaminating lama-lama KTP nya jadi burem. Wahh… itu dua-dua anak tetap berdebat sengit, sampai akhirnya ada hal yang cukup lucu. Dwi dengan keukehnya bilang ke Adi gini, “Pokoknya Di, ntar itu kertas ijazah bakalan rusak menjadi serpih-serpih karena kertasnya tuh ngerasa ngap dibawah plastik laminating, gak ada udara!”. Ha…ha.. Adi langsung ketawa, “Gila lo Wi, gue baru tahu kalau kertas bisa nafas dan pengap dikurung plastik!”. Kami yang dengar juga ketawa karena cara penyampaian Dwi yang polos banget. Nah… udah deh soal laminating-laminating berakhir, walau engga tahu mana yang benar, pendapat Adi atau pendapat Dwi… perlu penelitian lebih lanjut kali yee… Saat itu Adi masih nerima telfon, terus dia nanya ke kami, “Gimana kalau ijazah ditaruh di pigura foto?” Saya langsung spontan menjawab, “Boleh tuh Di, kalau temen loe mau buka salon!” Haalllaahh… ngedenger gitu Dwi langsung ketawa ngakak… kalau Adi sih cuma cengengesan… Kenapa kita yang cewek ketawa? Soalnya dasar cewek kan suka ke salon, potong rambut or whatever lah…. Naahh… biasanya si empunya salon suka memajang ijazah kelulusan dia dari sekolah potong rambut atau sekolah tata rias atau sekolah apalah yang menunjukan bahwa kemampuan dia memotong rambut orang didapat dari sekolah juga, apalagi kalau sekolahnya keren, model Rudi Hadisuwarno, kan bisa nambah nilai plus. Begitu Adi dijelasin soal salon-salonan itu, Adi juga ketawa, terus dia cerita sama temennya itu. Adi ceritanya sambil ketawa-ketawa gitu, apalagi ternyata temannya itu lulusan komputer juga, Adi sempet bilang, “Ya udah … ntar ada pemotongan rambut tertentu berdasarkan algoritma pemrograman tertentu … blaa…blaaa…” ha…ha.. hayyyaa… Adi, sekalian aja pake teknik Artificial Intelligent or Sistem pakar or Knowledge Management or Robotic sekaligus he…he…

Keakraban sore itu ditutup dengan kedatangan Agung ke tempat kami sambil teriak riang ke arah saya kalau dia punya HP baru… ha..ha.. norak kah? Engga juga ah…. Ternyata Agung milih beli HP kayak HP saya… tergantung fiturnya ya, Gung! Yang penting pake itu HP kita bisa musikkan tiap saat, ya gak? Ngak penting fitur yang lainnya …ha..ha… Udah deh sore itu Agung sibuk setting-settingan HP biar bisa nginet and chatting lewat HP. Siapa lagi yang getol nyettingin itu HP kalau bukan si Donna! Kan Maradonna rajanya nginet di HP… apalagi kalau malam-malam TV nya dikuasai ibunya buat nonton “Cinta Fitri”, pasti deh si Donna nginet lewat HP buat ngilangin kesel! Sabar ya Don, ntar gajian bulan depan beli TV yaaa…!

Ya… itulah keakraban kami hari ini, biasa aja, nothing special, mungkin juga rada norak… tapi bagi kami itu sangat menyenangkan. Bagaimanapun lingkungan berpengaruh pada ke “mood” an dan kualitas kerja kita. Jika lingkungan, termasuk teman-teman kerja kita, menyenangkan, maka hati kita dalam bekerja juga senang dan semangat kerja menyala-nyala, sehingga kerja bagi kita bukan lagi menjadi suatu kewajiban melainkan menjadi sebuah kebutuhan dalam mengarungi hidup kita … ceiiee… sok bijak deh ah!

2 comments:

Oca_2punk said...

hwuaaaaaaaaaaaa...........
kangeeeeeeeennnnnnnnnnnnn

Unyit Agam M. said...

Ochhhaaa.... miss u juga
Disini semuanya masih pada ggiillaaa.... dan berantakan ruangannya he..he..